Masjid Badiuzzaman Surbakti Medan

Pada artikel singkat ini, kita akan membahas tentang salah satu masjid dari Sumatera yaitu Masjid Bediuzzaman Surbakti Medan. Badiuzzaman Surbakti sendiri adalah nama orang, ia adalah seseorang yang seorang datuk yang merupakan yang berasal dari Karo beragama islam. Penjajah Belanda yang menyerang dan merampas hak masyarakat adalah yang membuat datuk Bediuzzaman Surbakti melakukan perjuangan menentang penjajahan Belanda.

Perjuangannya telah dijalankan pada 23 1872-1895 tahun dengan perjuangan politik yang terkenal yang beliau lakukan dengan nama Perang Sunggal. Dalam perang ini, satu-satunya hakikat syarikat kuwalahan dan kuat semua fikiran dan logistik mereka. Begitulah kisah sejarah namanya diabadikan atas nama masjid, Masjid Bediuzzaman Surbakti.

Masjid Bediuzzaman Surbakti didirikan pada tahun 1885 Masehi dengan lokasi di Jalan PDAM Sunggal No. 1 Medanha. Datuk Bediuzzaman Surbakti nama sebenarnya adalah Datuk Sri Diraja Badiuzzaman Sri Indera Pahlawan Surbakti. Dilahirkan di di sebuah kerajaan kerana bapanya adalah seorang raja yang bernama Datuk Abdullah Ahmad Sri Indera Pahlawan Surbakti dengan ibu yang bernama Tengku Kemala Inasun Bahorok.

Beliau telah ditinggalkan oleh ayahnya pada usia 12, dan kisah hidupnya Datuk Bediuzzaman Surbakti menikah dengan seorang wanita yang bernama Big Olong acara Glencoe, dan dikurniakan dengan 7 orang anak, 5 lelaki dan 2 perempuan. Datuk Bediuzzaman Surbakti adalah raja Maaf VII kepada standard dalam menilai kaumnya dengan menyatukan orang dengan hati dan jiwa, Bahasa Melayu, Aceh dan Gayo.

Perjuangan dalam melawan penjajah dilakukan bersama dengan para jamaah bersama dengan atuk Sulung Barat Surbakti, Datuk Alang Muhammad Bahar Surbakti, Datuk Muhammad Jalil Surbakti, Datuk Muhmmad Dini Surbakti. Strategi perang gerila, aktivis dan mengelakkan hubungan secara langsung digunakan oleh Datuk Bediuzzaman Surbakti.

Semasa perang menentang Belanda Datuk Bediuzzaman Surbakti membina sebuah masjid selain berfungsi untuk ibadah, masjid sebagai tempat untuk berfikir panjang. Bahan unik yang digunakan dalam pembinaan masjid ini, yang menggunakan putih telur dan pasir.

Masjid Bediuzzaman Surbakti mempunyai struktur sederhana seperti bumbung sebagai piramid masjid, masjid memiliki 4 jendela. Dan mimbar unik di dalam masjid adalah mimbar yang pernah digunakan sejak dahulu hingga kini utuh dan baik. Namun waktu itu belum ada jam masjid karena belum ada yang jual jam digital masjid. Bangunan yang kokoh adalah sebuah hal yang unik kerana tanpa menggunakan semen dan diganti dengan putih telur namun tetap kokoh sampai sekarang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *